Penyakit Yang Dapat Dicegah dengan Vaksinasi Dewasa

Vaksin paling sering dibahas dalam hal kaitannya dengan bayi dan anak- anak, dimana vaksin harus diberikan sesuai dengan jadwal yang dianjurkan untuk mencegah penyakit anak. Seringnya dan rutinitas anak sehat berkunjung ke dokter anak mereka akan membantu memastikan anak-anak tetap up-to-date vaksinnya.

Semakin beranjak dewasa, semakin jarang ke dokter, apalagi dalam keadaan sehat. Sehingga persentase populasi dewasa yang up-to-date pada vaksin direkomendasikan oleh CDC (Center for Disease Control) berkurang. Data dari US Centers for Disease Control menunjukkan bahwa hanya sekitar setengah dari semua remaja di Amerika telah menerima vaksin meningokokus direkomendasikan, yang melindungi terhadap infeksi bakteri yang dapat menyebabkan amputasi tungkai terinfeksi dan kematian. Demikian pula, hanya sekitar setengah dari remaja yang menerima vaksin influenza direkomendasikan selama musim aflu 2010-2011. Semakin dewasa, banyak dari kita telah melupakan bahwa ada vaksin yang penting untuk dewasa juga, tidak hanya untuk anak-anak.

Selain melindungi diri mereka sendiri, orang dewasa harus mempertimbangkan manfaat dari vaksinasi untuk keluarga dan masyarakat. Dalam kebanyakan kasus, orang yang sudah divaksinasi tidak menyebarkan penyakit kepada orang lain. Tingginya tingkat vaksinasi membantu melindungi orang-orang di sekitar kita yang tidak bisa diimunisasi karena alasan kesehatan (seperti penyakit, usia, atau alergi). Prinsip ini dikenal sebagai “herd immunity” atau kekebalan komunitas.

Berikut adalah vaksin biasanya dianjurkan untuk orang dewasa. Catatan bahwa orang dewasa muda mungkin telah menerima vaksin yang lebih baru-baru ini dikembangkan, seperti yang terhadap cacar air atau hepatitis A, di masa anak-anak. Jika demikian, mereka mungkin tidak perlu menerima vaksin lagi khusus untuk varicella dan hepatitis A, namun vaksin lainnya tetep perlu disuntikkan.

Vaksin Pneumonia (Radang Paru)

Penyakit pneumokokus mencakup berbagai penyakit yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumoniae. Berbagai jenis penyakit pneumokokus termasuk pneumokokus bacteremia (infeksi pada darah), meningitis (radang selaput otak), radang paru-paru dan radang telinga tengah.

Vaksin pneumokokus dianjurkan untuk orang dewasa yang berdasarkan berbagai faktor risiko. Dianjurkan untuk grup berikut:

  • Siapa saja yang berusia 65 tahun  atau lebih tua
  • Orang usia 19 – 65 tahun dengan asma, perokok.
  • Orang usia 2 – 65 tahun dengan salah satu masalah kesehatan jangka panjang berikut: penyakit jantung, paru-paru, penyakit sel sabit, diabetes, alkoholisme, sirosis, kebocoran cairan serebrospinal, atau implan koklea
  • Orang usia 2 – 65 tahun dengan kondisi mudah terserang infeksi, termasuk limfoma, leukemia, HIV atau AIDS, gagal ginjal, limpa rusak atau hilang, atau organ transplantasi
  • Orang usia 2 – 65 tahun yang menerima pengobatan yang menurunkan resistensi terhadap infeksi, termasuk terapi radiasi, beberapa obat kanker atau steroid jangka panjang
  • Orang yang tinggal di panti jompo atau fasilitas perawatan jangka panjang

Vaksin Human Papilloma Virus (HPV)

Vaksin HPV melindungi terhadap beberapa galur HPV yang menyebabkan kanker serviks, kanker vagina, dan kanker vulva. Salah satu dari dua vaksin HPV yang tersedia juga memberikan perlindungan terhadap kutil kelamin.

Vaksinasi HPV dianjurkan untuk anak-anak sebagai bagian dari jadwal imunisasi anak rutin, tapi juga dianjurkan untuk orang dewasa jika saat masa kanak-kanaknya belum mendapatkan vaksin ini .

Wanita yang berusia 26 tahun atau lebih muda dapat menerima vaksin HPV untuk perlindungan terhadap kanker serviks, vagina, dan vulva. Vaksin mungkin juga memberikan perlindungan terhadap kanker mulut dan dubur, dan 1 jenis vaksin HPV (Gardasil) melindungi terhadap kutil kelamin. Wanita yang sudah melakukan hubungan seksual, tetap dapat mendapatkan vaksin HPV dengan terlebih dahulu memeriksakan ke dokter dan melakukan pap smear.

Laki-laki yang berusia 26 tahun atau lebih muda dapat menerima vaksin quadrivalent, yang menawarkan perlindungan terhadap kutil kelamin dan dapat melindungi terhadap kanker mulut, dubur, dan kanker penis yang disebabkan oleh HPV.

Vaksin Influenza

Vaksinasi influenza tahunan direkomendasikan untuk semua orang dewasa; dan sebetulnya, dianjurkan untuk semua orang yang berusia lebih dari 6 bulan. Vaksin influenza melindungi tubuh dari penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus influenza. Karena strainvirus influenza mudah mutasi sehingga muncul virus dengan bentukan baru terus menerus, vaksin flu perlu disuntikkan setiap tahun dengan isi yang berbeda dari tahun sebelumnya. Setiap vaksin dirancang untuk melindungi terhadap tiga strain of influenza pada satu musimnya. Vaksin influenza tersedia sebagai vaksin yang disuntikkan atau dihirup, tetapi untuk orang dewasa 50 tahun usia dan lebih tua, hanya vaksin suntik yang dianjurkan.

Vaksin Booster Tetanus/Diphtheria/Pertussis

Kombinasi vaksin terhadap Tetanus, Difteri, Pertusis (Batuk Rejan), dan diberikan dalam masa bayi dalam serangkaian gambar yang disebut DTaP. Bukan berarti anak yang vaksinnya lengkap, saat dewasa tidak memerlukan vaksinasi lagi. Hal ini salah. Setiap orang dewasa membutuhkan suntikan tetanus dan difteri setiap 10 tahun, diberikan dalam bentuk vaksin disebut Td.

Booster Tdap terutama dianjurkan untuk pekerja kesehatan dan siapa saja yang memiliki kontak dengan bayi. (Ini adalah karena bayi baru lahir terlalu muda untuk menerima vaksinasi mereka sendiri terhadap batuk rejan, namun batuk rejan dapat berakibat fatal pada anak-anak. Oleh karena itu, penting bahwa siapa pun yang dekat dengan anak dilindungi terhadap Batuk Rejan sehingga tidak menularkan anak pada penyakit.) Wanita hamil disarankan untuk mengambil vaksin Tdap selama trimester terakhir kehamilan untuk melindungi bayi melalui ibu antibodi sampai usia 2 bulan. Pada usia dua bulan, bayi dapat menerima DTaP.

Terpisah dari booster rutin yang diberikan setiap 10 tahun, Td juga diberikan kepada individu yang menderita cedera atau luka yang mungkin telah terkena bakteri tetanus (tetanus pron wound). Tdap juga dapat digunakan dalam contoh ini, untuk memberikan perlindungan terhadap Pertusis.

Vaksin Hepatitis A

Vaksin hepatitis A dimasukkan ke jadwal imunisasi rutin anak pada tahun 2006, tetapi juga dianjurkan untuk orang dewasa yang berisiko untuk terkena hepatitis A. Ini termasuk golongan sebagai berikut:

  • Siapa saja yang bepergian ke negara-negara berkembang
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria
  • Siapa saja yang menggunakan obat-obatan terlarang
  • Siapa pun yang bekerja dengan primata yang terinfeksi dengan hepatitis A
  • Peneliti hepatitis A
  • Orang dengan penyakit hati kronis
  • Orang yang memiliki kelainan faktor pembekuan darah,
  • Food handler (koki sampai pramusaji) karena potensi mereka untuk transfer virus ke orang lain.

Vaksin Hepatitis B

Vaksin hepatitis B ditambahkan ke masa kanak-kanak yang rutin imunisasi jadwal pada tahun 1991, tetapi juga dianjurkan untuk orang dewasa yang berada pada peningkatan risiko untuk hepatitis B. Ini termasuk golongan sebagai berikut:

  • Orang hidup dengan atau berhubungan seks dengan orang yang terinfeksi hepatitis B
  • Siapa pun yang berhubungan seks dengan beberapa mitra seksual
  • Orang sedang berobat untuk penyakit menular seksual, tes HIV (atau perawatan)
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria
  • Pengguna obat-obatan terlarang
  • Pekerja yang kontak langsung dengan darah manusia
  • Pekerja Fasilitas untuk Penyandang Cacat Mental
  • Pasien hemodialisis atau memiliki tahap akhir penyakit ginjal
  • Penyandang HIV
  • Pasien yang menderita penyakit hati kronis
  • Tahanan di lembaga pemasyarakatan
  • Siapa saja yang bepergian ke negara di mana virus tersebut umum ditemukan.

Vaksin Typhoid (Tipes)

Di negara berkembang, insidensi tipes sangat tinggi dan menjadi endemis. Tifoid menular melalui makanan dan tinja yang tercemar oleh bakteri Salmonella typhosa. Orang yang belum pernah mengidap penyakit tifoid maupun orang yang sudah pernah terkena dan tipesnya sering kambuh perlu mendapatkan suntikan ini. Vaksin tifoid diberikan 1 dosis untuk 3 tahun, artinya vaksin akan diulang setiap 3 tahun sekali.

Indikasi mendapatkan vaksin tifoid :

  • Setiap orang yang sering membeli makanan di luar (tidak masak sendiri)
  • Setiap orang di atas usia 2 tahun hingga usila yang tinggal di negara berkembang
  • Turis yang pergi ke daerah endemis tifoid
  • Orang yang mengurus / dekat dengan pembawa tifoid
  • Pegawai laboratorium yang bekerja dengan tinja atau peneliti Salmonellatyphi.
  • Petugas kesehatan

Vaksin Measles, Mumps, and Rubella (MMR)

Setiap orang dewasa yang lahir di Amerika Serikat sebelum 1957 dianggap kebal terhadap campak dan gondok karena penyakit ini menjadi epidemi dalam era pra-vaksin.

Individu yang lahir setelah tahun 1957 perlu menerima suntikan booster atau vaksinasi ulang dengan MMR jika mereka adalah:

  • Mahasiswa
  • Tenaga medis dan paramedis
  • Orang yang sering bepergian ke luar negri (terutama dengan tujuan negara yang insidensi campak, gondok, atau rubella –nya tinggi)
  • Setiap orang yang telah menerima vaksin campak mati, atau Vaksin Campak lain yang tidak diketahui jenisnya, pada tahun 1963-1970. (Kekebalan disediakan oleh vaksin mati ini tidak memadai, dan individu-individu yang diimunisasi dengan vaksin ini mungkin tidak dilindungi terhadap campak)
  • Wanita usia subur yang ingin hamil dan tidak memiliki bukti tentang kekebalan terhadap rubella.

Vaksin Chickenpox (varicella)

Vaksin cacar air dimasukkan ke dalam jadwal imunisasi anak pada tahun 1996, tapi juga dianjurkan untuk orang dewasa.

Siapa saja yang lahir di Amerika Serikat sebelum 1980 dianggap kebal terhadap cacar air. (Catatan: tenaga kesehatan dan wanita hamil yang lahir sebelum 1980 dianggap tidak kebal. Tenaga kesehatan harus menerima vaksin; wanita hamil harus menerima dosis pertama vaksin varicella segera setelah melahirkan.)

Orang yang lahir setelah tahun 1980 harus menerima vaksin varicella kecuali mereka telah memeriksakan titer antibodi varicelanya (di Indonesia belum ada), atau memang memiliki sertifikat vaksin bahwa telah menerima dua dosis vaksin saat dewasa atau pernah mengalami kasus cacar air atau herpes zoster yang didiagnosa oleh dokter dan/atau dikonfirmasi oleh laboratorium.

Vaksin Herpes Zoster (Shingles)

Zoster yang dikenal dengan nama cacar ular adalah reaktivasi dari varicela. Vaksin herpes zoster berlisensi Food and Drug Administration untuk individu yang berusia 50 tahun atau lebih. Vaksin ini direkomendasikan untuk siapa saja yang berusia 60 tahun atau lebih tua, bahkan jika mereka telah melaporkan kasus sebelumnya herpes zoster. Vaksin ini mengurang kekambuhan varicela dan zoster pada usia lanjut.

Vaksin Meningitis

Penyakit meningococcal mencakup berbagai penyakit yang disebabkan oleh bakteri, Neisseria meningitidis. Berbagai jenis penyakit meningococcal termasuk meningococcal meningitis dan meningococcemia (infeksi darah).

Vaksin meningokokus tidak diberikan rutin di Indonesia karena tidak ada penyakit meningitis karena bakteri ini, namun dianjurkan untuk orang dewasa yang berdasarkan berbagai faktor risiko. Dianjurkan untuk grup berikut:

  • Anggota militer
  • Penderita kelainan limpa / kerusakan limpa
  • Orang yang melakukan penelitiandan terekspos Neisseria meningitidis
  • Orang yang bepergian ke negara di mana penyakit meningococcal umum
  • Mahasiswa yang belum menerima dosis vaksin meningitis selama lima tahun terakhir

Travel Vaccines (Vaksin Bepergian ke Luar Negri)

Selain vaksin yang tercantum di atas, ada beberapa vaksin yang disarankan untuk Anda jika Anda akan bepergian ke daerah tertentu di dunia.

Selain itu beberapa vaksin diwajibkan untuk disuntikkan dan menjadi sebuah regulasi kenegaraan sebelum Anda memasuki wilayah negara mereka. Misalnya, jika Anda bepergian ke negara-negara tertentu di sub-Sahara Afrika atau Amerika Selatan tropika, peraturan kesehatan internasional memerlukan bahwa Anda divaksinasi terhadap demam kuning. (Persyaratan tersebut dibuat berita nasional di tahun 2011, ketika diadakan Piala Dunia di Afrika Selatan. Afrika Selatan memerlukan bukti vaksinasi demam kuning sebelum mengeluarkan perjalanan Visa).

Vaksin yang mungkin direkomendasikan sebelum bepergian internasional, terutama ke negara berkembang, termasuk vaksin Tifoid (tipes), rabies dan Japanesse B ensefalitis. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di website Centers for Disease Control and Prevention, mana Anda dapat mencari vaksin apa yang diperlukan untuk suatu daerah tujuan atau mencari sebuah klinik yang mengkhususkan diri dalam perjalanan kesehatan. Selain vaksin, Pusat Kedokteran perjalanan dapat memberikan nasihat tentang isu-isu penting seperti pencegahan malaria dan pencegahan dan pengobatan yang potensial dari perjalanan penyakit terkait seperti diare.

Author Info

admin

No Comments

Comments are closed.

error: Content is protected !!