10 Penyakit Berbahaya yang Menyerang Balita dan Anak

Ini adalah daftar 10 Penyakit Berbahaya yang Menyerang Balita dan Anak yang perlu orang tua ketahui :

1.      Infeksi Saluran Pernafasan Bawah

Penyakit: Infeksi saluran pernapasan bawah termasuk pneumonia dan bronkitis. Sulit untuk percaya, tetapi faktanya infeksi saluran pernapasan bawah jauh melebihi jumlah korban tewas di seluruh dunia dibanding AIDS dan malaria. Angka kematian mencapai angka lebih dari 4 juta jiwa setiap tahunnya.

10 Penyakit Berbahaya yang Menyerang Balita dan Anak

Pencegahan: Pneumonia bisa dicegah dengan mendapatkan berbagai vaksin seperti vaksin flu (influenza), Haemophilus influenza tipe b (Hib), campak, pneumococcal, dan cacar air (varicella).

2.      HIV/AIDS

Penyakit: HIV adalah singkatan dari human immunodeficiency virus. Ini adalah virus yang dapat menyebabkan acquired immunodeficiency syndrome, atau lebih dikenal dengan AIDS. Tidak seperti beberapa virus lain, tubuh manusia tidak dapat menyingkirkan HIV.

Pencegahan: Saat ini vaksin  HIV belum ditemukan, sehingga pencegahan penularan HIV hanya bisa dilakukan melalui pembatasan jumlah pasangan seksual sehingga dapat menghentikan penularan kepada putra atau putri Anda. Selain itu juga tidak menggunakan jarum suntik secara bergantian, dan menggunakan kondom dengan benar.

3.      Malaria

Penyakit: Malaria ditularkan oleh hewan pengigit paling mematikan di dunia yaitu nyamuk anopheles betina.  Malaria tidak dapat ditularkan melalui kontak fisik, namun tetap saja Malaria menyumbang jutaan kematian di seluruh dunia setiap tahunnya. Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan tahun 2013 malaria menyebabkan 198 juta episode klinis, dan 500.000 kematian.

Pencegahan: Belum ada vaksin yang efektif untuk melawan malaria. Pada negara-negara endemik cara pencegahannya adalah dengan menjauhkan nyamuk dari manusia dengan memakai obat nyamuk atau jaring nyamuk. Perusahaan obat asal Inggris, GlaxoSmithKline (GSK) sedang mengembangkan sejak tahun lalu, vaksin malaria bernama RTS,S.

4.      Diare

Penyakit: Penyakit penyebab diare seperti disentri atau kolera telah menelan korban jiwa sekitar 2,2 juta jiwa setiap tahun. Diare pada anak sering disebabkan oleh rotavirus. Menurut data dari CDC (Center for Disease Control and Prevention), 4 milliar kasus telah didiagnosa setiap harinya karena penyakit-penyakit seperti disentri, kolera, dan rotavirus, sehingga diare jelas harus mendapatkan perhatian orangtua.

Pencegahan: Pencegahan penyakit ini bisa dilakukan vaksin. Vaksin oral SanChol dan Dukoral (digunakan untuk penyakit kolera) dan RotaTeq dan Rotarix (digunakan untuk rotavirus).

5.      Tuberkolusis

Penyakit: Tuberkulosis (TB) disebabkan oleh bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis. Bakteri ini  menyerang paru-paru, bakteri TB bisa menyerang bagian tubuh seperti ginjal , tulang belakang , dan otak . Jika tidak ditangani dengan baik , penyakit TBC bisa berakibat fatal. Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia, Tuberkolusis telah membunuh 2 juta jiwa. Gejala TB termasuk menggigil, demam, batuk kronis, lemah, dan penurunan berat badan. Hal ini sangat menular serta dapat menyebar melalui bersin dan batuk.

Pencegahan: Bacille Calmette-Guerin (BCG) adalah vaksin untuk tuberkulosis (TB) penyakit. Pemberian vaksin BCG kepada bayi dan anak-anak kecil di Tanah Air sangat diwajibkan. Selain itu pencegahan penularan bisa dilakukan melalui Tuberculin Skin Test (TST).

6.      Campak

Penyakit: Lebih dari 30 juta orang, kebanyakan anak-anak, terinfeksi virus campak setiap tahun. Campak dapat dengan mudah disembuhkan, namun dapat berujung pada kematianan jika tidak ditangani dengan baik. Penyakit ini banyak terjadi pada anak-anak, namun juga bisa menginfeksi orang dewasa. 146 ribu jiwa meninggal karena penyakit ini setiap tahunnya, sehingga campak bukan penyakit yang bisa dianggap sepele.

Pencegahan:  CDC merekomendasikan semua anak mendapatkan dua dosis vaksin MMR (measles, mumps, dan rubella), dimulai dengan dosis pertama pada usia 12-15 bulan, dan dosis kedua diberikan pada usia 4 sampai 6 tahun. Anak-anak dapat menerima dosis kedua sebelumnya selama itu setidaknya 28 hari setelah dosis pertama .

7.      Pertusis

Penyakit: Dikenal juga dengan sebutan batuk rejan atau batuk seratus hari. Penyakit ini  disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis. Pertusis dapat dikenali melalui batuk keras yang sering membuat Anda sulit untuk bernapas. Pada tahun 2011, 4887 kasus difteri dilaporkan ke BadanKesehatan Dunia (WHO), tetapi selalu ada kemungkinan kasus-kasus batuk rejan yang terjadi belum dilaporkan karena suatu hal.

Pengobatan:  Batuk rejan dapat diobati melalui obat antibiotik. Namun, vaksin masih menjadi cara untuk mendapat kekebalan yang optimal. Vaksin untuk anak-anak  disebut DTaP , dan penguat atau booster vaksin pertusis untuk remaja dan orang dewasa disebut Tdap.

8.      Tetanus

Penyakit: Tetanus berbeda dari penyakit menular lainnya. Bakteri biasanya ditemukan di dalam tanah, debu dan kotoran dan memasuki tubuh melalui istirahat di kulit. Negara-negara di Asia Tenggara dan Sahara, Afrika, masing-masing memiliki jumlah kematian 82.000 dan 84.000 jiwa setiap tahun, meskipun infeksi tetanus dapat ditemukan di seluruh dunia. Angka kematian mencapai hingga 214.000 orang setiap tahun.

Pencegahan: Vaksin tetanus direkomendasikan bukan hanya untuk anak, namun juga orang dewasa . Ada empat vaksin kombinasi yang digunakan untuk mencegah tetanus : DTaP, Tdap, DT , dan Td . DTaP dan DT  yang diberikan kepada anak-anak dibawah usia 7 tahun , dan dua vaksin lainnya, Tdap dan Td  diberikan kepada anak-anak berusia di atas 7 tahun dan orang dewasa.

9.      Meningitis

Penyakit:  Meningitis adalah penyakit yang disebabkan oleh peradangan selaput pada pelindung penutup saraf otak dan tulang belakang dikenal sebagai meningitis. Meningitis disebabkan oleh infeksi dari cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Meningitis telah membunuh sekitar 1,2 juta orang di seluruh dunia setiap tahunnya.

Pencegahan: Vaksin dapat melindungi dari bahaya meningitis. Ada dua jenis vaksin yang melindungi manusia dari bahaya Meningitis yaitu vaksin meningokokus polisakarida (Menomune®) dan vaksin meningokokus conjugate (Menactra® , Menveo® dan MenHibrix®).

10.  Difteri

Penyakit: Difteri disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriae. Penyakit yang ini terjadi ketika bakteri melepaskan toksin, atau racun, masuk ke dalam tubuh seseorang. Difteri dapat menyebabkan masalah pernapasan, kelumpuhan, gagal jantung, dan bahkan berujung pada kematian.

Pencegahan: Anak-anak harus mendapatkan vaksin Tdap (vaksin untuk penyakit tetanus, difteri, dan pertusis) sekali pada usia 11 atau 12 tahun. Orang dewasa membutuhkan vaksin Td (tetanus dan difteri ) setiap 10 tahun sekali. Selain itu, CDC merekomendasikan anak Anda mendapatkan 5 dosis vaksin DTaP untuk perlindungan terbaik. Vaksin ini dilakukan pada usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, 15-18 bulan, dan 4-6 tahun.

 

 

 

Author Info

admin

No Comments

Comments are closed.